ٍSurat Asy-Syu’ara 214-216: Tafsir, Arab dan Terjemahnya

https://www.abusyuja.com/2021/02/surat-asy-syuara-214-216-tafsir-arab-terjemahnya.html
Sesuai judul di atas, berikut adalah tafsir dari Al-Qur’an Surat Asy-Syu’ara ayat 214-216. Berikut tulisan arab dan terjemahnya:

وَاَنْذِرْ عَشِيْرَتَكَ الْاَقْرَبِيْنَ ۙ

"Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu (Muhammad) yang terdekat." (QS. Asy-Syu’ara: 214)

وَاخْفِضْ جَنَاحَكَ لِمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ ۚ   

"Dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang beriman yang mengikutimu". (QS. Asy-Syu’ara: 215)

فَاِنْ عَصَوْكَ فَقُلْ اِنِّيْ بَرِيْۤءٌ مِّمَّا تَعْمَلُوْنَ ۚ

"Kemudian jika mereka mendurhakaimu maka katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya aku tidak bertanggung jawab terhadap apa yang kamu kerjakan".(QS. Asy-Syu’ara: 216)

Kata عشيرة artinya anggota suku yang terdekat, kata tersebut berasal dari عاشر yang artinya bergaul. Kata جناح arti aslinya adalah sayap. Hal ini menggambarkan perilaku seseorang disamakan dengan burung yang merendahkan sayapnya apabila hendak mendekati lawan jenisnya atau melindungi anaknya.

Kata اتبع artinya “mengikuti”, namun menurut mufasir Ibnu Asyur, beliau menerjemahkan dengan “beriman”.

Dalam suatu hadis dari Abu Hurairah, dijelaskan, “Tatkala ayat ini turun, Rasulullah memanggil orang-orang Quraisy berkumpul di bukit Shafa. Di antara mereka ada yang datang secara langsung dan ada yang mengirimkan wakilnya. Setelah mereka berkumpul, kemudian Rasulullah berkhotbah, ‘Wahai kaum Quraisy, selamatkan dirimu dari api neraka, karena sesungguhnya aku tidak bisa memberi madharat dan tidak pula memberi manfaat kepadamu. Hai Bani Qushai, selamatkan dirimu dari api neraka, karena sesungguhnya aku tidak bisa memberi madharat dan tidak pula memberi manfaat kepadamu. Ketahuilah bahwasanya aku hanya dapat menghubungi karibku di dunia ini saja.’”

Dalam riwayat lain, oleh Imam Bukhari, Muslim dan Ibnu Abbas, dijelaskan bahwa setelah Rasulullah menyeru kepada kamu itu, lalu Abu Lahab, paman beliau berkata,

Celakalah engkau wahai Muhammad hari ini, apakah kamu engkau panggil hanya untuk ini?

Kemudian Allah menurunkan ayat, “Tabbat yadaa abii lahabin watab.” (Surat Al-Lahab)

Selain itu, ayat ini menegaskan bahwa mula-mula dakwah Nabi ditunjukkan kepada keluarga dan kerabat terdekatnya, kemudian secara berangsur-angsur menyeru ke masyarakat sekitar dan akhirnya kepada manusia seluruhnya.

Mula-mula dakwah secara sembunyi-sembunyi, kemudian setelah mengikutnya kuat, dilakukanlah secara terang-terangan. Inilah awal perintah Allah kepada Nabi Muhammad untuk memulai dakwah menyiarkan agama Allah agar manusia mentauhidkan kepada-Nya dan beramal saleh.

Secara global (ijmai), ketiga ayat di atas menjelaskan kepada kita umat Islam bahwa Allah memerintahkan kepada Nabi Muhammad Saw. agar menyampaikan dakwahnya kepada keluarga atau kerabat terdekat seperti istrinya, anak-anaknya dan perintah bersikap lemah lembut dan penuh kasih sayang kepada orang-orang yang mengikuti ajakannya dan memberi peringatan dan ancaman akan azab yang pedih kepada orang-orang yang mendurhakai dakwahnya. Isi dakwahnya adalah untuk meyakini dan mempercayai bahwa tiada Tuhan selain Allah yang maha Esa.

Pada ayat 215 QS. Asy-Syu’ara, Allah memerintahkan kepada Nabi Muhammad agar berlaku dan bersikap rendah hati, lemah lembut, memedulikan orang lain dan tidak sombong kepada orang-orang yang mengikuti seruannya, sehingga hati mereka lebih tertarik dan menyenangi agama yang baru dianut, dapat terjalin hubungan kasih sayang, mencintai dan menolong serta membela sesama mukmin.

Dalam ayat 216 QS. Asy-Syu’ara, Allah Swt. memberikan petunjuk kepada Nabi Muhammad dalam menjalankan dakwahnya, yaitu apabila kerabat karib, keluarga dekat tidak mengindahkan seruannya, maka katakanlah kepada mereka bahwa engkau tidak bertanggungjawab atas keingkaran dan kedurhakaan mereka, bahwa Allah mengancam dengan azab-Nya yang sangat keras sebagai belasan terhadap  sikap dan perbuatan mereka, tak seorang pun mampu melepaskan diri dari azab itu. Hanya orang-orang yang beriman dan beramal saleh yang dapat terhindar dari azab Allah di akhirat nanti.

Demikianlah tafsir dari QS. Asy-Syu’ara ayat 214-216. Semoga bermanfaat. Wallah A’lam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel