Malam Lailatul Qadar, Ini Amalan dan Tanda-Tandanya

http://www.abusyuja.com/2020/05/malam-lailatul-qadar-ini-amalan-dan-tanda-tandanya.html
Abusyuja.com_Lailatul Qadar merupakan malam yang sangat mulia, diberkati, agung, dan diutamakan. Pada malam Lailatul Qadar, kemungkinan besar doa kita akan dikabulkan oleh Allah Swt. Sebab, malam ini sangatlah mulia (bahkan) jika dibandingkan dengan malam jumat sekalipun. Sebagaimana firman Allah bahwa malam Lailatul Qadar adalah malam yang lebih utama daripada seribu bulan. Maksudnya adalah bahwa bangun malam dan berbuat kebaikan di malam tersebut itu lebih baik daripada amal kebaikan yang dilakukan pada seribu bulan lainnya.

Rasulullah Saw. bersabda, "Barang siapa bangun pada malam Lailatul Qadar karena iman dan penuh keyakinan, maka dosa-dosanya yang silam akan diampuni."(HR. Bukhari, Abu Dawud, Turmudzi, dan Nasa'i).

Kapan Malam Lailatul Qadar Terjadi?

Aisyah mengatakan bahwa jika Nabi Saw. memasuki sepuluh hari terakhir dalam bulan Ramadhan, beliau menghidupkan malamnya, membangunkan keluarganya, dan mempererat sarungnya (maksudnya adalah menjauhi istrinya).

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad dan Muslim disebutkan bahwa Rasulullah Saw. pada saat itu lebih giat lagi melakukan ibadah daripada waktu-waktu sebelumnya. Pada hari terakhir bulan Ramadhan, malam Lailatul Qadar dikhususkan pada malam-malam yang ganjil. Dari Abu Sa'id dan Abu Dzarr, Rasulullah Saw. bersabda, "Carilah Lailatul Qadar pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, pada saat malam yang ganjil." (HR. Muttafaq 'alaih)

Lailatul Qadar pada 10 Hari Terakhir Bulan Ramadhan

Banyak sekali hadis yang meriwayatkan bahwa malam 10 Hari Terakhir Ramadhan merupakan tempat dimana Lailatul Qadar berada. Tetapi menurut jumhur ulama, ada sebuah riwayat yang sahih bahwa malam Lailatul Qadar terjadi pada malam 27 (dua puluh tujuh) Ramadhan.

Ubay bin Ka'ab berkata, " Demi Allah, Ibnu Mas'ud mengetahui bahwa malam Lailatul Qadar terjadi pada bulan Ramadhan; ia terjadi pada malam kedua puluh tujuh. Akan tetapi, dia tidak mau memberitahukannya kepada kalian, karena khawatir kalian hanya akan mengandalkannya (tanpa berusaha mencarinya pada malam-malam yang lain)." (Diriwayatkan sekaligus disahihkan oleh Turmudzi).

Muawiyah menyebutkan bahwa Nabi Saw. mengomentari Lailatul Qadar dan mengatakannya bahwa ia terjadi pada malam kedua puluh tujuh. Pendapat ini lalu dikuatkan oleh Ibnu Abbas, "Surat Al-Qadr terdiri atas tiga puluh kata. Pada kata yang kedua puluh tujuh itulah Lailatul Qadar muncul."

Ahmad meriwayatkan hadis dengan sanad yang sahih dari Ibnu Umar sebagai berikut, "Barang siapa bermaksud mengincar Lailatul Qadar, maka incarlah pada malam kedua puluh tujuh." Dalam redaksi lain dijelaskan, "Incarlah Lailatul Qadar pada malam kedua puluh tujuh."

Dalam redaksi hadis memang sudah sangat gamblang menyebutkan bahwa malam Lailatul Qadar jatuh pada malam ke 27 bulan Ramadhan. Tetapi ada baiknya jika kita berpikir sejenak tentang pendapat Ibnu Mas'ud perihal "hanya mengandalkan Lailatul Qadar". Apabila kita terlalu terobsesi dengan Lailatul Qadar hanya pada malam dua puluh tujuh, maka akan berpotensi mengabaikan malam-malam yang lainnya. Padahal Rasulullah Saw. memberi contoh bahwa beliau meningkatkan ibadahnya ketika telah memasuki 10 akhir bulan Ramadhan. Beliau juga mengatakan bahwa bulan tersebut terjatuh pada tanggal ganjil. Jadi tidak menutup kemungkinan bisa jatuh pada malam 21, 23, 25, atau bahkan 29.

Hikmah Perahasiaan Lailatul Qadar

Hikmahnya perahasiaan malam Lailatul Qadar adalah agar manusia berusaha mencarinya dan bersemangat dalam beribadah karena berkeinginan untuk mendapatkannya. Perahasiaan itu seperti halnya perahasiaan waktu doa yang diijabah (dikabulkan) pada hari jumat, nama-nama Allah yang paling agung, keridhaan-Nya dalam kebaikan, dan lain-lain.

Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar

Tanda malam Lailatul Qadar yang paling populer adalah matahari terbit dalam keadaan putih, tidak memiliki pancaran sinar. Sebagaimana hadis dari Ubay bin Ka'ab bahwa Nabi Saw. bersabda, "Pada pagi harinya matahari terbit dalam keadaan putih, tidak memiliki pancaran sinar." dalam Redaksi lain disebutkan "putih seperti tembaga". (HR. Al-Khamsah).

Berikut beberapa ciri-ciri malam Lailatul Qadar yang kami kutip dari hadis :
  • Malam terlihat jernih dan nyata
  • Bulan terlihat memancarkan sinarnya
  • Malam terlihat hening dan sunyi
  • Malam tidak terasa dingin dan panas
  • Tidak ada benturan meteor sampai pagi
  • Mata hari muncul dalam keadaan lurus & tidak memiliki pancaran sinar seperti halnya bulan pada malam purnama
  • Pada malam Lailatul Qadar, setan dibelenggu dan tidak berhak keluar

Amalan-Amalan Malam Lailatul Qadar

Amalan dalam malam Lailatul Qadar tidaklah dibatasi. Kita bisa melakukan ibadah apa saja selagi hal tersebut dianjurkan oleh syariat. Serta tidak melakukan amalan-amalan yang bertentangan dengan syariat. Kita bisa bersedekah, berdzikir, membaca Al-Qur'an, i'tikaf di masjid, dan shalat sunnah.

Untuk shalat sendiri juga bermacam-macam. Mulai dari shalat sunnah tarawih yang rutin kita lakukan sehabis isya', shalat witir, shalat tahajud, dan shalat hajat. Jangan lupa untuk memperbanyak berdoa "Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni". Dan yang terakhir, berdoalah memohon ampun atas segala dosa-dosa yang kita lakukan dan berdoalah atas hajat kalian. Semoga kita semua diberi kesempatan untuk bertemu dengan malam Lailatul Qadar. Aamin.

Itulah pembahasan mengenai tanda-tanda malam Lailatul Qadar lengkap dengan amalan-amalannya. Semoga bermanfaat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel