Inilah Kenangan Unik yang Hanya Bisa Dirasakan Oleh Anak Pondok

https://www.abusyuja.com/2019/11/inilah-kenangan-unik-yang-hanya-bisa-dirasakan-di-pondok.html
Sumber Gambar : Kumparan.com
Mondok atau tinggal di pondok pesantren dalam kurun waktu tertentu merupakan sebuah kenikmatan sendiri bagi yang sudah pernah melakukannya. Di dalam pondok pesantren, ada beberapa hal yang mungkin akan selalu anda kenang ketika status anda sudah menjadi alumni. 

Baca juga :
Dan berikut beberapa kenangan yang mungkin tidak akan pernah dirasakan oleh orang-orang diluar sana yang tidak mondok.

1. Selalu teringat masa ketika menjadi santri baru

Seorang santri tidak akan pernah lupa bagaimana cara ia beradaptasi ketika masih berstatus santri baru. Dan itu benar terjadi, jika anda tidak percaya silahkan tanyakan kepada teman-teman mu yang sudah mondok 1-2 tahun ke atas atau bahkan yang sudah 5-6 tahun.

Saya sangat yakin, mereka akan ingat masa dimana mereka kesulitan beradaptasi, mulai dari jam tidur, jam makan, jam ngaji, jam mandi dan lain sebagainya.

Saya sendiri masih ingat, merek sabun yang saya gunakan pada tahun 2010 ketika saya pertama kali mondok adalah sabun harmony. Selain baunya yang kaya akan buah-buahan, harganya-pun cuma Rp. 1.500 perak.

2. Cerita horor di tempat-tempat tertentu

Setiap pondok pasti memiliki cerita horor, dan cerita tersebut secara turun-temurun akan selalu diulang oleh santri lama ke santri baru, begitu seterusnya hingga bertahun-tahun. Itulah khasnya orang pondok.

Diibaratkan seorang rawi, santri satu dengan santri yang lainnya akan memiliki versi cerita horor yang berbeda-beda. Ada yang melebih-lebihkan, ada juga yang mengubah sosoknya dan lain sebagainya.

Dulu waktu saya masih mondok (2010), ada cerita horor yang masih saya ingat sampai sekarang :
  • Perempuan di kamar mandi nomor dua dari kanan
  • Laki-laki menangis di sumur pondok
  • Exstra JOS, tangan yang muncul dari lubang WC
  • Jin yang mengunci kamar mandi dari dalam, ketika di intip tidak ada siapapun.
  • Dan masih banyak lagi.
Dan ingat, itu hanya cerita, saya tidak memiliki bukti bahwa cerita itu benar-benar terjadi, karena peristiwa tersebut terjadi pada tahun 90-an dan diceritakan oleh santri senior-senior hingga sampai sekarang.

3. Antri dan Antri

"Mondok" dan "antri" merupakan dua kata yang tidak bisa dipisahkan. Itulah ciri khasnya pondok. Mulai dari ngantri mandi, ngantri beli makan, ngantri mencuci disumur, ngantri ke WC, ngantri wudhu, ngantri pisau untuk masak, ngatri ini, ngantri itu dan lain sebagainya. Meskipun awalnya jengkel, tetapi lama kelamaan juga akan terbiasa.

Jika anda rela menunggu jam 3-4 pagi untuk bisa leluasa mencuci di sumur, berarti apa yang anda lakukan sama persisi seperti apa yang saya lakukan dulu.

Begitu juga dengan mandi, agar bisa leluasa, saya biasanya akan menunggu sampai jam 1 ke atas agar terbebas dari antrian. Karena pada jam-jam segitu, kebanyakan santri akan lebih memilih tidur atau ngobrol.
Sumber Gambar : Tempo.co

4. Tempat apapun bisa jadi kasur

Bagi santri baru, mungkin perlu waktu untuk beradaptasi. Dan apabila sudah terbiasa, seorang santri akan biasa tidur dimana dan kapan saja. Kenapa demikian? Karena pada dasarnya seorang santri akan selalu membawa rasa ngantuk disetiap aktivitasnya, jika ia tidak kuat, ia bisa tidur dimana saja, ia bisa tidur di masjid, di kamar, di kelas, di sumur, bahkan di kamar mandi sekalipun.

Agar tidak kepanjangan, berikut hal-hal yang unik yang selalu menjadi kenangan ketika kita mondok :
  • Ketiduran saat sujud shalat berjamaah
  • Ngiler di kitab ketika ngaji bandongan
  • Banyak coretan kitab ketika keblabasan ngantuk
  • Bisa makan ayam setiap hari di anggap sultan
  • Makan bareng di nampan
  • Tidak ada sendok, adanya cuma tangan
  • "Siapa kebal, dia kenyang" (makan bersama ketika nasinya panas)
  • Ghosob (Bagi santri nakal)
  • Roan (gotong royong)
  • Menyetrika baju kalau ada event penting saja
  • Tidur sambil ngantri mandi
  • Ngantri hanger 
  • Musibah terbesar santri adalah ketika pulpen hi tech c terjatuh
  • Telat kiriman
  • Dan masih banyak lagi
Itulah tadi sedikit Kenangan Unik yang Hanya Bisa Dirasakan Oleh Anak Pondok. Semoga dapat menghibur anda.

Penulis : M. Ulil Abshor
Alumni Pondok Pesantren Sirojuth Tholibin

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel