Membatalkan Akad Nikah Karena Istri Cacat (Fasakh)

https://www.abusyuja.com/2019/12/membatalkan-akad-nikah-karena-istri-cacat.html
Abusyuja.com_Menikah merupakan ibadah yang mulia, ibadah yang sangat dibutuhkan, khususnya untuk para pemuda yang sudah tidak bisa menahan hawa nafsunya terhadap lawan jenis. Tetapi tidak bisa kita pungkiri, dalam menjalin hubungan asmara, apa yang kita lihat terhadap pasangan kita merupakan sebuah keindahan belaka. Dan keindahan itulah yang membutakan mata kita buta akan kekurangan-kekurangan yang seharusnya juga patut kita pertimbangkan dalam menentukan apakah ia layak menjadi pasangan sehidup semati atau bukan.

Baca juga :

Lalu pertanyaannya, bagaimana jika setelah akad nikah, kita mendapati bahwa istri kita ternyata cacat? Apakah secara syariat boleh dikembalikan kepada keluarganya? Berikut penjelasannya.

Cacat-cacat yang menyebabkan diperbolehkannya membatalkan pernikahan (fasakh)

Di dalam fiqih, hal ini juga dibahas dalam bab fasakh. Di redaksi tersebut membahas jenis cacat-cacat yang membolehkan kita membatalkan akad nikah.

Wanita boleh dikembalikan lagi kepada keluarganya apabila didapati memiliki salah satu cacat-cacat berikut ini :
  • Gila
  • Lepra
  • Sopak 
  • Lubang kemaluan mampat (rataq)
  • Lubang kemaluan terdapat tulang (qarn) yang mengganggu persetubuhan.
Laki-laki pun juga boleh ditolak apabila memiliki salah satu cacat-cacat berikut ini :
  • Gila
  • Lepra
  • Sopak
  • Batang kemaluan putus
  • Batang kemaluan tidak berdaya (impotent)
Cacat-cacat diatas adalah jenis cacat yang memiliki potensi mengganggu persetubuhan, seperti zakar atau kemaluan yang terpotong, impotent pada laki-laki, atau mampatnya lubang kemaluan pada perempuan. Dan ada juga cacat-cacat yang dapat mengganggu pikiran sehingga persetubuhan tidak bisa dilakukan dengan sempurna, seperti gila, lepra dan sopak.

Maka disini kita dipersilahkan untuk memilih, apakah perkawinan akan diteruskan atau tidak, agar semua itu tidak menimbulkan bahaya pada kedua belah pihak. Karena Islam sendiri tidak menghendaki bahaya ataupun hal-hal yang dapat menimbulkan bahaya.

Didalam hadits riwayat Baihaqi : Bahwa beliau Rasulullah SAW pernah menikahi seorang perempuan dari Ghifar. Ketika wanita itu menemui beliau, maka dilihatnya ada warna putih (sopak) pada sisinya. Maka kata beliau : "kenakanlah pakaianmu lalu temuilah keluargamu". Dan kepada keluarga wanita itu, Nabi berkata : "Kalian curang kepadaku"(H.R. Al-Baihaqi Dalam As-Sunnah Al-Kubra).

Dari hadits diatas bisa kita simpulkan bahwa penyakit sopak bisa menjadi alasan diperbolehkannya membatalkan perkawinan. Kemudian cacat-cacat yang lain dapat dikiaskan kepada penyakit tersebut, karena semua itu memiliki makna yang sama, bahkan ada yang lebih berbahaya seperti lepra.

Itulah pembahasan singkat mengenai Membatalkan Akad Nikah Karena Istri Cacat (Fasakh). Semoga bermanfaat. Wallahu A'lam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel