Sifat Mustahil Bagi Rasul dan Artinya

4 Sifat Wajib Nabi_Pada kesempatan kali kita akan membahas mengenai 4 sifat wajib nabi dan rasul, yaitu Shidiq (Jujur), Amanah (Dapat dipercaya), Tabligh (Menyampaikan risalah kepada umatnya) dan Fathanah (Cerdas). Dan kebalikan dari sifat-sifat tersebut, yaitu Kidzb (Bohong), Khiyanah (Khianat), Baladah (Bodoh) dan Kitman (Menyimpan risalah).

https://www.abusyuja.com/2019/11/Empat-sifat-wajib-dan-mustahil-nabi.html

Empat Sifat Wajib Nabi dan Kebalikannya


1. Shidiq (Jujur) Kebalikannya adalah Kidzb (Bohong)

Shidiq (jujur) adalah kejujuran pengakuannya sebagai Nabi dan pengakuannya atas berbagai hal yang disampaikannya dari Allah SWT. Jadi mereka mustahil mendustakan sesuatu yang disampaikan oleh Allah SWT.

Dalil 'Aqli sifat Shidiq 

Dalil 'Aqli sifat Shidiq para Nabi adalah, andaikan mereka tidak jujur pasti mukjizat dari Allah (yang menempati posisi firman-Nya) membenarkan bahwa kejujuran atas pengakuan sebagai Nabi atau Rasul merupakan kebohongan. Namun pengandaian ini mustahil, sebab firman Allah sesuai dengan ilmunya (pengetahuannya), dan firman yang sesuai dengan ilmu pasti merupakan kabar yang benar.

Dalil Naqli sifat Shidiq 

Dalil Naqli sifat Shidiq nabi adalah berdasarkan Al-Qur'an, Al-Hadits dan Ijma' sebagai berikut :

  • Qur'an Surat An-Najm 3:4 : 

  • Hadits riwayat Imam Bukhari :
"Kemudian kalau tidak bisa menemukan diriku sebagai orang yang bakhil, pembohong, dan penakut" (H.R. Bukhari)

  • Ijma' ulama
Dan dari Ijma' yang diambil dari Tuhfah al-Murid, 200-2001 yang berbunyi "Kaum muslimin (ulama) sepakat atas kejujuran para Rasul dan Nabi 'alaihihimus shalatu was salam"

2. Amanah (Dapat dipercaya) Kebalikannya adalah Khiyanah (khianat)

Amanah juga bisa diartikan terjaga (ma'shum), baik secara lahir maupun batin. Jadi para Nabi atau Rasul terjaga dari melakukan dosa kecil maupun dosa besar, kemakruhan, maupun khilaf aula, baik pada masa sebelum kenabian maupun setelah masa kenabian.

Baca juga :
Andaikan ada bentuk kemakruhan atau khilaf aula yang dilakukannya, maka dalam rangka tasyri' (mengerjakan syariat), sehingga hukumnya menjadi wajib atau sunah bagi mereka. Sedangkan mereka sama sekali tidak pernah melakukan keharaman meskipun hanya satu kali.

Dalil 'Aqli sifat Amanah

Dalil 'Aqli sifat Amanah para Nabi adalah, andaikan mereka berkhianat menentang perintah Allah dengan melakukan keharaman, kemakruhan atau khilaf aula, maka kita diperintah melakukannya. padahal kita tidak diperintahkan untuk melakukannya, karena Allah tidak memerintahkan kekejian. Sehingga pasti, bahwa mereka tidak melakukan sesuatu kecuali ketaatan, yang adakalanya wajib atau sunah.

3. Fathanah (Cerdas) Kebalikannya adalah Baladah (Bodoh)

Fatanah artinya adalah cerdas. Nabi memiliki sifat cerdas agar dapat mendesak musuh-musuhnya serta meruntuhkan berbagai argumentasi yang bertentangan dengan ajarannya.

Dalil 'Aqli Sifat Fathanah

Andaikan Nabi tidak memiliki sifat Fathanah, niscaya mereka tidak akan mampu menegakkan hujjah terhadap mara musuhnya. Namun pengandaian ini mustahil karena berbagai ayat Al-Qur'an menjelaskan, bahwa mereka dapat menunjukkan hujjah dihadapan para musuhnya.

4. Tabligh (Menyampaikan wahyu atau risalah) Kebalikannya adalah Khitman (Menyimpan wahyu atau Risalah)

Tabligh adalah  menyampaikan risalah yang diperintahkan untuk disampaikan kepada makhluk.

Dalil 'Aqli Sifat Tabligh

Dalil 'aqlinya adalah, andaikan para Rasul menyimpan (khitman) sedikitpun dari hal-hal yang diperintahkan untuk disampaikan, pasti kita diperintahkan Nabi untuk menyimpan perintah tersebut (berbuat khitman). Namun, perintah menyimpan ilmu adalah sesuatu yang tidak benar, sebab orang yang menyimpan ilmu akan dilaknat oleh Allah SWT.

Itulah pembahasan mengenai Empat Sifat Wajib Nabi dan Kebalikannya. Semoga apa yang kami sampaikan bermanfaat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel